Menyempatkan menulis tentang hari ini sebelum pergi ke kosan Nder untuk nginep.

Hari ini seperti biasa bangun jam 6, tapi tidur lagi karena kelas diundur jam 8.30. Pasang alarm jam 7, kebangun sih tp ketiduran lagi sampe 8.19!! Perjuangan banget bagi gua untuk bangun pagi ugh. Hari ini ada tiga kelas; yang pertama dasar penulisan humas. Sebenernya topiknya asik ttg budaya membaca dan menulis which two are my favorite thing to do. Tapi dosennya kaku banget, dan kacamata gua ketinggalan jadi layarnya blur. Akhirnya gua lanjutin baca novel CSD yang entah kenapa ga abis abis.

Kelas kedua komunikasi bisnis, dosennya asik tapi ya gitu. Banyak ngobrol sama Dehe. Kemaren ada yang bbm doi apakah dia pernah ditembak sama vokalis sebuah band indie yang sebenernya udah punya anak 3. Yakali! (Meskipun dia pernah deket sama salah satu personil band tersebut, eksis juga si mbak ini). Lalu dia ajak nonton Float to Nature November tahun ini. 400ribu, lokasinya yang semula di Dieng diganti di Gunung Pangrango. Mungkin kita bisa rame2 sewa mobil dan bermalam disana. Aduh, gue pengen banget. Banget. Let’s see if this isn’t going to be another wacana.. ahahaha.

Lanjut makan siang lalu kelas ketiga, periklanan. Ngebosenin. Gue ga nyatet, cuma bengong doang. Padahal dosennya seorang ibu yang manis, salah satu favorit gue. Gue kepikiran obrolan sama Dehe. Kita tiba2 pengen lagi masuk jurusan Jurnalistik dan sangsi apakah Humas jurusan yang tepat. Tapi gue usaha menepis kegalauan itu, gue percaya passion gua dibidang ini bisa tumbuh lagi saat gue bisa menemukan kembali semangat gue.

Sorenya gue rapat, ngeggodain Merim sama Onyong seperti biasa. Mereka berdua sengklek banget otak nya, ga kebayang kalo beneran jadi terus punya anak. Kita ngebayangin pasti anak nya suka berkeliaran gabisa diem. Huaha! Lanjut serius dikit, selesai rapat sempet ngobrol menarik sama anak anak dan Deva. Awal2 seperti biasa ngomongin cinta. Gue bilang teori gua bahwa kita bisa deketin orang dengan cara curhat ke orang itu kalo kita suka sama temennya. Karena gue mengamati orang yang dijadiin tempat curhat biasanya malah suka, yakan? Eh aming sindir gua katanya suruh urusin kekeringan hati gua sendiri, sialan tuh anak. Gua berkelit bilang kalo gue sama kayak Soe Hok Gie, ga terlalu mempermasalahkan cinta karena itu jadi penghalang buat gue melakukan aktivitas gue lainnya. Ya coba aja, kalo gua terus ngegalauin jadi seorang jomblo, kapan gue mau maju. Aming gak percaya, deva bela gue. yes.

Terus deva cerita (surprisingly) pernah mempertanyakan Agama dia juga sama kayak gua sekarang. Aming bilang kalo bonyok doi atheis pasti sekarang dia bakalan atheis juga. Terus dia bilang gue dan Deva sok ide. Sialan emang tuh makhluk satu.

Lanjut, rapat Komunitas Musik Fikom (KMF). Gua seneng banget ketemu anak2 KMF. Gua awalnya nyariin mereka di kampus kemana – mana taunya di group chat bilang mereka di “alam bebas pasca”. APA PULA NAMA TEMPAT ITU. Ternyata mereka duduk duduk di rerumputan menghadap padang kosong sebelah gedung pasca sarjana. Gak jelas banget, anginnya gede. Kita rapat sebentar sambil main2 gada yang perhatiin Hanif ngomong. Alvin lagi hyper gangguin gua melulu. Kita tidur2an dirumput sebentar, ketawa2, lalu eskelebe dan cabut.

Lalu ke jatos saama cewek2, lalu makan burger yang lumayan enak pake beef dan cheese harganya 11ribu deket kosan aming. terus gua balik kosan deh nyuci baju yang gua tinggal rendem dari semalem.

Gue bersyukur hari ini akhirnya ketawa2 lagi. Untuk seorang gue yang pemikir ini………… (jiah!) hidup belakangan lagi super gajelas. Mungkin gua cuma lagi gada isnpirasi dan memang butuh lebih santai dan gausah mikir banyak – banyak.

Advertisements