Surprised that my days are actually getting better.

Hari ini kosong jadi gue bersiin kosan, nyikat toilet. Seru lah hahaha. 

Tapi sekitar jam 3 gue ke kampus untuk rapat dan balikin hard disk ncek. Sesudahnya gue dan Dehe cabut untuk makan. Kita ngobrol – ngobrol trus Dehe ngajak ke Batu Api untuk perpanjang buku. Batu Api itu perpustakaan kecil disebuah rumah di pinggir jalan Jatinangor situ. Awalnya kesitu dikasih tau Dehe. Isinya banyak banget buku, rata2 buku tua. Tapi asiknya batu api, lo bisa copy musik dan film2 lawas, terus orang – orang yang kesitu asik asik dan bisa ngobrol panjang juga sama mereka. Jadi hari ini dari sore sampai malam gua kesana dan kebetulan lagi rame orang. 

Gue seneng banget karena akhirnya ngobrol2 banyak! Gue kenalan sama beberapa orang yang ternyata suka nongkrong disitu. Dua dosen muda, satu dosen tua, pemilik Batu Api sama satu mahasiswa Antro Unpad entah angkatan berapa. Dehe ngobrol2 sama mereka karena lagi mau belajar nulis di media tentang musik, terus dia nyari majalah Rolling Stones terus dikenalin sama si mahasiswa antro ini yang ternyata pernah nulis di media musik juga (rata rata media online sih). Doi tapinya sekarang udah keluar karena hampir semua media musik ga sesuai sama yang ekspektasi dia tentang bagaimana media seharusnya, even big names like Rolling Stones. They don’t really write the real stuff, paling cuma copy paste, berita pendek tentang album yang baru rilis, dsb. Apalagi dia idealis dan belom ngejar duit, jadi dia males.

Dari obrolan itu dia kasih liat majalah musik lawas (kayanya 70’an deh) namanya Aktuil yang ”lumayan” dalam mengulas musik. Majalahnya di bundel gitu. Kocak banget men dalemnya ada gambar penari uler, judul berita dengan kata “NAITKLAB” (as in Night Club), iklan lawas gitu yang produknya masih di jelasin, celana cutbray dan lain lain. Kocak deh haha. Terus banyak ngobrolin musik. Isi ”penghuni” batu api ternyata terjebak di masa lalu semua. Rata – rata tahun 60an 70an lah. Mereka buta soal 2000an, katanya udah gak jelas. Gue jiper aja sih cuma tau nama nama artis gede, sisanya planga plongo doang. Kita juga ngomongin soal budaya musik Indo, gimana kondisi dan kecenderungan musik indo yang..gitulah ya gua juga males jelasin. Ngomong panjang lebar sama mereka bikin gue jadi lebih terbuka untuk eksplore artis jaman dulu dulu yang menjadi akar atau udah ngasih influence artis sekarang. 

Terus gue ngobrol juga sama seorang dosen (Gue lupa dosen mana) yang disitu spesialisasi filem. Dia kasih rekomendasi film Korea ke gue judulnya Piata (?) kalo gasalah, bakal gue google lagi haha sori ya sampah abis blog gue. Terus gue nanya film – film Indonesia yang oke oke, dia kasih banyak banget rekomendasi film garapan sutradara macam Teguh Karya gitu. Ternyata 80an kebelakang Indo filmnya banyak yang menarik untuk ditonton! Kita berdua sama sama bingung tapi nyari copy sinema Indo kemana, asiknya beberapa film dia ada di batu api! Nyeehe 🙂

 

Hal yang menarik bagi gue hari ini adalah diajarin untuk terbuka. Ibarat lo beli nasi goreng di satu warteg yang rasanya enak, tapi lo ngga bisa bilang nasi goreng itu favorit lo sebelom lo nyoba nasi goreng di warteg – warteg lainnya. Begitu juga sama musik, dan mungkin buku dan film. Intinya gue dapet ilmu banyak deh hari ini. Seneng sekali akhirnya.

Advertisements